Iklan

Jam'iyah NU Dusun Gedongan Kulon Lantunkan Syair Li Khomsatun Setiap Malam Sebagai Tolak Balak

5/16/2020, 22:32 WIB Last Updated 2020-05-16T15:32:29Z
masukkan script iklan disini
masukkan script iklan disini
(foto istimewa lantunan syair limo pusoko keliling)
 

MERTOYUDAN - Jam'iyah NU Dusun Gedongan Kulon, Desa Bondowoso, Kecamatan Mertoyudan, Kabupaten Magelang melantunkan syair Li Khomsatun setiap malam selama 41 hari. Kegiatan ini adalah salah satu inisatif warga dalam rangka menyikapi kondisi saat ini, utamanya menyikapi wabah Covid-19 ini. Kegiatan ini sudah dimulai sejak tanggal 6 April 2020 lalu, sejak sebelum bulan ramadhan.

Kegiatan diawali di Posko Satgas Covid-19 Dusun Gedongan Kulon, kemudian dibagi menjadi 4 tim yang memiliki rute masing-masing serta menyeluruh di setiap sudut dusun. Masing-masing tim terdiri dari 1 koordinator dan 10-14 anggota yang mengikuti. Untuk anggota setiap langkah selalu melantunkan Syair Li Khomsatun.

Kemudian pada setiap pertigaan atau perempatan dusun, rombongan berhenti sejenak untuk sejenak melantunkan adzan dan iqomah.


"Dalam setiap perjalanan tentunya warga juga menerapkan social distancing. Kegiatan tidak hanya sebagai tolak balak, namun juga sembari memantau kondisi dusun." ungkap KH. Sofiuddin selaku koordinator kegiatan tersebut.

(foto istimewa saat adzan dan iqomah di perempatan dusun)


Di antara yang dibaca masyarakat melalui pengeras suara di masjid adalah zikir yang diijazahkan oleh Hadratussyekh KH Hasyim Asy'ari yakni 'Li Khamsatun'. Zikir ini dibaca khusus ketika terjadi wabah yang bacaan lengkapnya adalah:

Sumber: https://www.nu.or.id/post/read/118427/lantunan-wirid--li-khamsatun--iringi-penyemprotan-disinfektan-di-pringsewu
Di antara yang dibaca masyarakat melalui pengeras suara di masjid adalah zikir yang diijazahkan oleh Hadratussyekh KH Hasyim Asy'ari yakni 'Li Khamsatun'. Zikir ini dibaca khusus ketika terjadi wabah yang bacaan lengkapnya adalah:

Sumber: https://www.nu.or.id/post/read/118427/lantunan-wirid--li-khamsatun--iringi-penyemprotan-disinfektan-di-pringsewu
Syair yang dibacakan masyarakat ketika keliling desa adalah zikir yang diijazahkan oleh Hadratussyekh KH Hasyim Asy'ari yakni 'Li Khamsatun'. Zikir ini dibaca khusus ketika terjadi. Berikut adalah lengkap beserta Tulisan Arab, Latin dan Artinya:

لِي خَمْسَةٌ أُطْفِئ بِهاَ

Li Khomsatun uthfii biha (Dengan wasilah derajat luhur lima pribadi yang mulia yang aku punya)

حَرَّ الوَباَءِ الحاَطمَة

Harrol waba il hathimah (Aku berharap diselamatkan dari panas derita yang bikin sengsara)

المُصْطَفَى وَالمُرتَضَى

Almusthofa wal murtadlo (Baginda nabi Muhammad Almusthafa SAW sayyidina ali al-murtadha)


وَابْناَهُماَ وَفَاطِمَة

Wabnahuma wa Fathimah (Dan kedua putra (Hasan dan Husain) serta sayyidatina Fatimah Azzahra binti Rasulullah SAW)
Sofiuddin berharap dengan adanya kegiatan ini wabah Covid-19 ini segera berakhir serta warga dapat kembali beraktifitas seperti biasa.

Kontributor: Thoyyib Rizqi
Komentar

Terkini